√ Arus Kas (Cash Flow) Adalah

Diposting pada

Pengertian Arus Kas

Arus Kas atau Cash Flow Adalah

Pengertian Arus kas (cash flow) merupakan sebuah perincian yang menunjukkan jumlah pemasukan serta  pengeluaran di dalam periode tertentu. Arus kas di dalam keuangan bisnis serta keluarga memiliki sedikit perbedaan. Apabila keuangan keluarga arus kas yang dimaksud itu ialah cash basis. Sedangkan, untuk keuangan bisnis itu ada yang namanya cash basis serta accural basis. Laporan arus kas tersebut biasanya meliputi jumlah kas yang diterima. Contohnya ialah seperti investasi tunai serta pendapatan tunai, dan juga jumlah kas yang dikeluarkan perusahaan.


Pengertian Arus Kas (Cash Flow) Menurut Para Ahli

Untuk dapat mengerti lebih lagi mengenai Arus Kas (Cash Flow), maka kita dapat merujuk pada pendapat beberapa para ahli, diantaranya sebagai berikut :

Arfan Ikhsan (2009:177)

Arfan Ikhsan (2009:177)


Mursyidi (2010:130)

Mursyidi (2010:130)


Toto Prihadi (2011:5)

Toto Prihadi (2011:5)


Rudianto (2012:194)

Rudianto (2012:194)


Abdul Hafiz Tanjung (2012:61)

Abdul Hafiz Tanjung (2012:61)


Rahman Pura (2013:13)

Rahman Pura (2013:13)


Novrys Suhardianto (2014:786)

Novrys Suhardianto (2014:786)


Hery (2019:9)

Hery (2019:9)


Tujuan Laporan Arus Kas

Terdapat tujuan dari laporan arus kas (cash flow), tujuannya ialah menyajikan informasi tentang penerimaan serta pengeluaran kas di dalam periode akuntansi. Selain bermanfaat bagi perusahaan, laporan arus kas tersebut juga mempunyai manfaat untuk investor, kreditor, serta lainnya. Dengan adanya laporan arus kas, kamu kemudian bisa menilai hal-hal berikut.


Kemampuan Entitas dalam Mendapatkan Arus Kas,

“laporan arus kas ini dinilai lebih baik dibandingkan data aktual jadi laporan arus kas ini bisa digunakan sebagai prediksi kemampuan entitas perusahaan di dalam menghasilkan arus kas untuk masa depan.”


Transaksi Investasi & Pendanaan Kas

“Karena selalu ada perubahan pada jumlah aset dan kewajiban karna faktor tertentu maka tentu perlu untuk mengetahui apa sih penyebabnya, dengan laporan arus kas ini bisa dilakukan pemeriksaan terkait transaksi investasi dan pendanaan.”


Kemampuan Entitas untuk Membayar Dividen dan Kewajiban

“Dengan adanya laporan kas ini perusaahan tentu punya gambaran dan yakin untuk membayar kewajibannya (gaji karyawan, hutang, dll).”


Keterangan dari Perbedaan antara Angka Laba Bersih juga  Kas Bersih

“Laporan keuangan ini berisikan Informasi laba bersih yang dibutuhkan oleh pihak-pihak yang memakai laporan keuangan. Dengan adanya data laba bersih yang didapat perusahaan, maka tentu bisa dilihat sejauh mana keberhasilan serta kegagalannya.”


Komponen Laporan Arus Kas

Ada 3 komponen pada laporan arus kas, diantaranya:

Arus Kas dari Kegiatan Operasi

Arus kas dari kegiatan operasi ini merupakan arus kas yang berasal dari transaksi yang berasal dari kegiatan/aktivitas itu sendiri. Biasanya transaksi tersebut berupa pemasukan atau juga pengeluaran (gaji, hutang, dll) perusahaan.


Arus Kas dari Kegiatan Investasi

Arus kas dari kegiatan investasi ini merupakan arus kas di dalam bentuk pemasukan atau pun pengeluaran. Umumnya, arus kas tersebut yang memengaruhi investasi di dalam aset non lancar ialah arus kas dari kegiatan investasi. Kegiatan investasi ini yang berhubungan dengan aktivitas/kegiatan penjualan atau pun juga pembelian dari aktiva perusahaan. Contohnya ialah seperti, transaksi yang mencakup penjualan serta juga pembelian aset tetap seperti peralatan serta gedung.


Arus Kas dari Kegiatan Pendanaan

Biasanya arus kas dari kegiatan pendanaan tersebut berasal dari transaksi yang memengaruhi utang serta ekuitas perusahaan. Hal tersebut umumnya, transaksi yang mencakup penerbitan atau pun juga penghentian surat berharga ekuitas serta utang. Contohnya ialah seperti penjualan obligasi, pembayaran dividen, emisi saham, serta pelunasan kredit dari bank.


Metode Pembuatan Laporan Arus Kas

Terdapat 2 (dua) metode di dalam membuat laporan arus kas (cash flow), diantaranya sebagai berikut.

Metode Tidak Langsung

Di dalam metode ini, cara membuat laporan arus kas tersebut kemudian disusun dengan 3 (tiga) elemen.

  1. elemen kas dari kegiatan atau aktivitas usaha.
  2. elemen arus kas yang asalnya dari kegiatan atau aktivitas investasi, dan
  3. arus kas dari kegiatan pendanaan.

1. Siapkan Laporan Laba Rugi

Tentu perlu menyiapkan data-data yang dibutuhkan. Salah satunya ialah laporan laba rugi dari periode yang sedang berjalan. Dari data itu baru akan terlihat kondisi perusahaan, apakah sedang rugi atau juga untung.


2. Siapkan Laporan Neraca

Siapkan juga laporan neraca periode yang berlangsung serta juga yang sebelumnya. Hal ini berguna untuk membandingkan dan juga memperoleh data aktivitas/kegiatan keuangan perusahaan pada periode tahun berjalan.


3. Menyesuaikan Laba bersih yang Dilihat dari Laporan Laba/Rugi

Pada laporan laba rugi kemudian akan didapatkan data mengenai posisi keuangan perusahaan (untung atau rugi). Dengan melakukan pe+6nyesuaian pada laba/rugi ini nantinya kemudian akan didapatkan arus kas dari aktivitas atau kegiatan operasi. Kas dari aktivitas operasi ini termasuk di dalam komponen laporan arus kas itu dengan metode tidak langsung.


4. Melakukan Koreksi Pengaruh dari Transaksi bukan Kas

Apabila telah didapatkan nilai arus kas dari aktivitas/kegiatan operasi, maka selanjutnya ialah mencari arus kas investasi serta pendanaan. Caranya ialah dengan melakukan koreksi terhadap pengaruh transaksi bukan kas. Misalnya ialah seperti penangguhan pembayaran kas untuk operasi sebelum serta selanjutnya. Data-data tersebut dapat atau bisa dilihat melalui neraca sebelum serta saat periode berjalan.


Contoh Laporan Arus Kas Dengan Metode Tidak Langsung

Arus kas dari kegiatan operasi
Laba rugi 100.000
Penyusutan :
Piutang usaha xxx
Kas sebelum perubahan modal kerja xxx
Piutang usaha xxx
Piutang lain lain xxx
Persediaan xxx
Pajak di bayar dimuka xxx
Hutang usaha xxx
Hutang biaya yang harus dibayar xxx
Hutang uang muka penjualan xxx
Hutang pajak xxx
Hutang lain-lain xxx
Hutang pihak ketiga xxx
Kas dari aktivitas operasi xxx
Arus Kas Dari Aktivitas Investasi
Aktiva tetap xxx
Kas dari aktivitas investasi xxx
Arus Kas Dari Aktivitas Pendanaan
Laba Ditahan xxx
Kas dari aktivitas pendanaan xxx
Kas bersih xxx
Kas awal xxx
Kas Akhir xxx

Menyusun Laporan Cashflow Dengan Metode Langsung

Selain dengan memakai metode tidak langsung, menyusun laporan cashflow tersebut juga dapat atau bisa dilakukan dengan metode langsung. Bedanya dengan metode tidak langsung ini ialah sumber datanya. Metode langsung tersebut memakai sumber data dari buku kas bank serta buku kas kecil. Dibawah ini merupakan bagaimana langkah-langkah menyusun laporan cashflow memakai metode langsung :

1. Melakukan Pemeriksaan Silang

Terdapat beberapa dokumen yang dibutuhkan di dalam memakai proses pemeriksaan silang. Mulai dari buku kas bank, rekening koran, bonggol check, serta buku kas kecil atau patty cash. Pemeriksaan silang tersebut juga lebih dikenal dengan istilah rekonsiliasi. Apabila proses rekonsiliasi bank dan juga patty cash tersebut selesai, artinya tahap pertama sudah berhasil dilalui.


2. Melakukan Eliminasi Silang

Apa saja yang kemudian perlu dilakukan eliminasi silang? Seluruh transaksi silang yang berkaitan dengan buku kas.


3. Melakukan Klasifikasi Seluruh Jenis Pengeluaran serta Pemasukan di dalam Laporan Arus Kas

Tahap ini kemudian akan memakan banyak waktu. Tetapi jika saja tahap tersebut dilakukan setiap hari (mencatat tiap-tiap terdapat pemasukan serta pengeluaran) maka tentu bisa lebih cepat. Yang termasuk arus kas operasi transaksi ini merupakan seluruh hal yang berhubungan dengan kegiatan atau aktivitas utama perusahaan (tercantum di dalam laporan laba/rugi).

Sementara arus kas investasi itu ialah seluruh transaksi yang berhubungan dengan penjualan serta juga pembelian aktiva tetap. Selain dari itu penerimaan kas dari piutang, serta lain-lain. Terakhir untuk arus kas pendanaan tersebut ialah transaksi yang berhubungan dengan kewajiban serta juga modal yang dimiliki perusahaan.


Contoh Laporan Arus Kas Dengan Metode Langsung

Arus kas dari kegiatan usaha
Penerimaan uang dari pelanggan xxx
Pengeluaran uang untuk bayar gaji xxx
Penerimaan bunga xxx
Penerimaan deviden xxx
Pelunasan pajak xxx
Jumlah kas dari kegiatan usaha xxx
Arus Kas Dari Kegiatan Investasi
Pembelian mesin xxx
Penjualan mesin lama xxx
Jumlah kas dari kegiatan investasi xxx
Arus Kas dari Kegiatan Pendanaan
Penjualan Obligasi xxx
Emisi Saham xxx
Pembayaran deviden xxx
Pelunasan kredit bank xxx
Jumlah kas dari kegiatan pendanaan xxx
Kenaikan kas xxx
Saldo awal kas xxx
Saldo kas akhir periode xxx

Pola Alur  Kas (Cash Flow)

Hery (2015:134) berpendapat bahwa hubungan antara aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan bisa dikelompokkan menjadi 8 pola cash flow yaitu sebagai berikut:

pola-arus-kas

Berdasarkan dibeberapa pola itu bisa disimpulkan bahwa arus kas yang berasal dari aktivitas atau kegiatan operasi tersebut sangatlah penting.

Dengan cash flow aktivitas atau kegiatan operasi yang positif memungkinkan perusahaan untuk membayar utang, prive atau juga dividen tunai, atau pun membiayai pertumbuhannya dengan melalui aktivitas ekspansi / investasi.

Cash flow aktivitas atau kegiatan operasi yang negatif sebagai dampak dari gagal-nya aktivitas operasi yang mengharuskan perusahaan di dalam mencari alternatif sumber kas lainnya.

Demikianlah penjelasan mengenai Pengertian Arus Kas, Komponen, Pola, Metode, Tujuan dan Contoh, kami berharap apa yang diuraikan dapat bermanfaat untuk anda. Terima kasih

Baca Juga  √ Pengertian Struktur Modal
Baca Juga  √ Pengertian Kebutuhan Primer, Sekunder, Dan Tersier
Baca Juga  √ Pengertian Tulang Keras (Osteon)