Ketahuilah Analisis On-Chain di Dalam Dunia Crypto dan Cara Penggunaanya!

Posted on

Ketahuilah Analisis On-Chain di Dalam Dunia Crypto dan Cara Penggunaanya!pendidikanku.org– Halo Sobat pintar, Salah satu keuntungan yang membuat investasi dalam aset kripto seperti Bitcoin begitu menarik adalah transparansinya. Ini berarti siapa pun dapat memantau perubahan penawaran dan permintaan Bitcoin, serta aktivitas di jaringan Bitcoin yang akan memengaruhi harga.

Oleh karena itu, tidak cukup hanya menggunakan analisis fundamental dan teknis untuk memaksimalkan keuntungan saat berinvestasi di aset kripto.

Anda juga perlu memahami analitik rantai, yang membantu memantau dinamika penawaran dan permintaan aset dan aktivitas di jaringan Bitcoin.

Perlu anda ketahui Apa itu analisis on-chaint dan gimana sih cara kerjanya? berikut di bawah ini akan admin bahas.

Apa sih Analisis on-chain itu?

Aset kripto merupakan kelas aset pertama di mana seluruh aktivitas investor dapat dilacak melalui buku besar. Dari data ini, kita dapat melihat penawaran dan permintaan koin atau token, psikologi pasar, dan aktivitas terkait jaringan seperti penambangan.

Analisis rantai adalah teknik analisis yang dilakukan dengan membaca sekumpulan informasi dari buku besar atau buku besar aset.

Metode analisis ini dapat membantu memisahkan nilai spekulatif aset cryptocurrency dari nilai bunganya.

Dan anda juga dapat memeriksa data terhadap informasi pengguna, aktivitas penambang dan apakah harga saat ini benar.

Bagaimana sih Cara Penggunaan on-chain Analysis didalam Trading Crypto?

Ada tiga hal yang harus anda pahami dalam melaksanakan analisis on-chain, diantaranya:

  • Siapa peserta dari jaringan Bitcoin yang ingin kamu amati perilakunya? (Investor ‘paus’, bursa kripto, penambang, para spekulan, dll.)
  • Apa faktor pendorong dan insentif (laba dan rugi, pendapatan yang ditambang, akumulasi sats, dll.)?
  • Bagaimana keputusan mereka di dalam blockchain (biaya yang dibayarkan, volume transaksi, penyesuaian kesulitan, saldo dompet, dormansi koin, dll.)?
Baca Juga  New Link Mind betterme world childhood trauma testi mind betterme childhood trauma test türkçe

Apa saja yang bisa diukur di dalam analisis on-chain?

Terdapat ratusan indikator yang dapat kita pahami dalam rangkaian analisis, namun inilah beberapa contoh indikator yang dapat anda gunakan untuk mengetahui keadaan pasar saat ini.

Walaupun blockchain bersifat publik, Anda dapat membaca analitik rantai contohnya data rantai Bitcoin dan data rantai Ethereum.

Alamat Aktif vs Jumlah Transaksi

Dengan anda mengetahui jumlah alamat aktif dan jumlah transaksi, maka dapat disimpulkan bahwa ketika jumlah alamat aktif bertambah dan jumlah transaksi bertambah, keadaan ini memungkinkan harga meningkat.

Manfaat: Jika jumlah alamat yang diwakili oleh garis oranye meningkat dan melintasi garis merah, ini menunjukkan bahwa pasar terlalu panas dan akan mendingin dalam jangka pendek (harga akan turun untuk sementara waktu).

Namun, ketika garis oranye melintasi garis merah dan hijau, biasanya menunjukkan keruntuhan pasar atau akhir dari tren naik.

Unrealized Profit / Loss

Laba dan rugi yang belum direalisasi adalah ukuran untung dan rugi bagi investor Bitcoin. Laba/rugi yang belum direalisasi dihitung dengan mengurangkan nilai realisasi dari harga pasar. Anda bisa mendapatkan gambaran tentang sentimen psikologis pasar dengan melihat UPL. Jika pasar sedang bullish, kita bisa mengartikan indikator ini sebagai berikut:

Namun, jika pasar sedang tren turun, indikator membaca sebaliknya, yaitu:

Kegunaan: Capitulation moment, buy moment dan sell euphoric moment. UPL juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi perubahan arah pasar dari bullish menjadi bearish dan sebaliknya.

MVRV (Market Value and Realized Value)

Indikator melihat harga hari ini dibagi dengan harga sebenarnya. Nilai realisasi mendapatkan harga setiap bitcoin saat terakhir dipindahkan yaitu.

Dikirim dari satu dompet ke dompet lain untuk terakhir kalinya. Semua harga kemudian dijumlahkan dan dirata-ratakan. Harga rata-rata kemudian dikalikan dengan jumlah koin yang beredar.

Baca Juga  What Is My Weakness Quiz Tiktok Video Update Latest

Dengan menggunakan indikator ini, kita dapat lebih akurat mengukur nilai jangka panjang Bitcoin, karena nilai pasarnya berubah tergantung pada sentimen pasar pada saat itu.

Rasio yang lebih besar dari 7 berarti overvalued (harga tinggi), sedangkan rasio kurang dari 1 berarti undervalued atau undervalued. Dengan menggunakan skala ini, kita dapat melihat bahwa ketika Z-score (garis merah) memasuki zona merah.

Kemungkinan berarti bahwa pasar telah memasuki pasar bull teratas, dan ketika Z-score memasuki zona hijau, itu berarti bahwa pasar telah memasuki bearish di pasar bull, yang merupakan titik terendah.

Tujuan: Ketika zona memasuki zona hijau atau turun di bawah 1, inilah saatnya untuk membeli aset bitcoin. Jika Z-score jatuh ke zona merah muda, itu berarti Anda bisa mulai menjual dengan untung.

Baca Juga: Investasi Saham Terbaik! Yang Menguntungkan ditahun 2022

Puell Multiple

Puell Multiple merupakan metode memperkirakan periode waktu di mana nilai Bitcoin yang ditambang dan disuntikkan ke dalam ekosistem terlalu tinggi atau terlalu rendah dibandingkan dengan nilai historisnya.

Sangat berguna bagi investor Bitcoin untuk memahami periode ini. Kelipatan Puell dihitung dengan melihat nilai total bitcoin yang dikirim setiap hari dibagi rata-rata bergerak 365, yaitu satu tahun.

Kelebihan: Jika Puell Multiple jatuh ke zona hijau, berarti nilai ratingnya terlalu rendah, dan jika Puell Multiple jatuh ke zona merah, berarti nilai ratingnya terlalu tinggi.

Reserve Risk

Reserve Risk merupakan indikator siklus yang memantau keseimbangan antara risiko dan pengembalian relatif terhadap kepercayaan jangka panjang dan kepercayaan investor.

Ketika harga rendah, tetapi risiko margin tampak rendah, inilah saat yang menguntungkan untuk berinvestasi. Tetapi ketika harga tinggi, cadangan berisiko, dan sekarang bukan waktunya untuk berinvestasi.

Baca Juga  Link Es verdad que Sofía Castillo es hermana de Paloma Mami

Keuntungan: Melihat Reserve Risk, kita dapat melihat kepercayaan dan sentimen investor, jika harga rendah dan kepercayaan tinggi (area hijau), sekarang adalah saat yang tepat untuk berinvestasi. Namun, ketika kepercayaan rendah (zona merah) dan harga tinggi, itu bukan waktu yang tepat untuk berinvestasi.

Catatan: Konten ini dimaksudkan untuk memperkaya pengetahuan pembaca. Pastikan untuk melakukan penelitian independen Anda dan menggunakan uang tunai dingin sebelum berinvestasi. Pembaca bertanggung jawab untuk membeli, menjual, dan berinvestasi di semua cryptocurrency.

Baca Juga: Mengenal DAO dalam Dunia Kripto Yang Harus Perlu Anda Tau

Kesimpulan

Ada banyak indikator dan metrik yang dapat Anda analisis di On-Chain Analytics. Analisis ini juga harus dilengkapi dengan pemahaman tentang analisis teknis.

Analisis rantai berguna bagi investor jangka panjang yang ingin membeli rendah dan menjual tinggi. Dengan melihat data dalam seri ini, kita dapat melihat gambaran yang lebih komprehensif tentang perilaku dan psikologi pasar daripada dengan melihat aksi harga saja.

Penutup

Demikian pembahasan yang dapat admin sampaikan, mohon maaf kurang lebihnya. Semoga dapat membantu anda Sekian dan Terimakasih. pendidikanku.org